Home Investasi Ingin Memulai Investasi? Ketahui Dulu Perbedaan Reksadana dan Saham
perbedaan reksadana dan saham

Ingin Memulai Investasi? Ketahui Dulu Perbedaan Reksadana dan Saham

by Titis NP

Berinvestasi dalam saham dan reksadana ternyata dapat membantu Anda mendapatkan pengembalian yang mengalahkan inflasi dari waktu ke waktu. Namun, untuk bisa menjalankan kedua jenis investasi ini, Anda harus tahu perbedaan reksadana dan saham.

Anda perlu mempertimbangkan jumlah risiko yang bersedia untuk Anda ambil sebelum melakukan investasi. Ya, agar bisa mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi, maka Anda harus mengambil risiko yang lebih tinggi. Kira-kira apa yang membedakan di antara kedua jenis investasi ini?

Baca Juga : Reksadana Terbaik Paling Cuan Untuk Pemula 2021

Perbedaan Saham dan Reksadana

Saham jauh lebih berisiko dibandingkan dengan reksadana ekuitas. Reksadana ekuitas yang terdiversifikasi menyebarkan investasi Anda di seluruh sektor dan industri sehingga mengurangi volatilitas dalam investasi Anda.

Maka dari itu, Anda harus melakukan penelitian yang cermat untuk memilih saham yang tepat sebelum menginvestasikan uang Anda. Dalam kasus reksadana ekuitas, biasanya penelitian dilakukan oleh para ahli, dan manajer investasi profesional yang mengelola investasi Anda.

Hanya saja, layanan ini tidak gratis karena harus ada biaya pengelolaan tahunan yang dibebankan oleh perusahaan reksadana.

Jika merasa sulit memilih saham yang tepat, Anda dapat berinvestasi dalam rencana reksadana yang dikurasi ahli dengan mengunduh aplikasi.

Nah, untuk lebih jelasnya mengenai apa yang membedakan saham dan reksadana, 9 hal di bawah ini bisa membuat Anda mengetahui hal-hal yang membuat keduanya merupakan jenis investasi yang berbeda:

banner gadau bpkb gadai kendaraan

1. Biaya investasi

Saat berinvestasi di reksadana, Anda harus membayar biaya yang berbeda seperti rasio pengeluaran, biaya beban (beban masuk, beban keluar), dll. Sementara untuk reksadana yang terbaik, rasio pengeluaran bisa setinggi 2,5-3%.

Di sisi lain, jika Anda berinvestasi di pasar saham, Anda harus membuka rekening perantara (termasuk biaya pembukaan rekening), dan Anda juga harus membayar biaya maintenance tahunan. Selain itu, ada juga biaya yang berbeda saat bertransaksi di saham seperti broker dan sebagainya.

Baca Juga  Tips dan Rekomendasi Asuransi Mobil Terbaik

Namun, jika Anda membandingkan biaya yang terlibat dalam investasi saham dan reksadana, Anda dapat menemukan bahwa biaya saat berinvestasi di saham masih lebih rendah.

Hal ini karena mengelola reksadana terdiri dari banyak biaya seperti biaya manajemen, gaji manajer/karyawan, biaya administrasi, biaya operasional, dll. Namun, untuk berinvestasi di saham, beban yang paling signifikan hanya perantara.

Baca Juga : Memahami Cara Kerja Reksadana Bagi Pemula Supaya Cuan Bertambah

2. Volatilitas dalam Investasi

Investasi langsung di saham memiliki volatilitas lebih jika dibandingkan dengan investasi reksadana, karena ketika Anda berinvestasi dalam saham, Anda biasanya membeli 10-15 saham.

Di sisi lain, reksadana terdiri dari portofolio yang terdiversifikasi dengan investasi pada sekuritas yang berbeda seperti saham, obligasi, deposito, dll.

Bahkan reksadana berbasis ekuitas berinvestasi di setidaknya 50-100 saham. Nah, karena diversifikasi yang luas, volatilitas dalam reksadana jauh lebih sedikit dibandingkan dengan saham.

Baca Juga : 5 Aplikasi Investasi Online Modal Kecil

3. Potensi Return

Investasi pasar saham memiliki potensi pengembalian yang sangat tinggi. Sebagian besar investor yang sukses di dunia telah membangun kekayaan mereka dengan berinvestasi langsung di pasar saham. Namun, ini hanya satu sisi dari cerita.

Fakta lengkapnya adalah bahwa mayoritas orang kehilangan uang di pasar saham. Meskipun potensi pengembaliannya tinggi saat berinvestasi di saham, namun resikonya juga lebih tinggi.

Di sisi lain, sebagian besar reksadana dengan peringkat bagus telah memberikan pengembalian yang konsisten dan layak kepada pemegang saham mereka.

 Meskipun pengembaliannya tidak setinggi yang dapat diperoleh saham, namun pengembalian ini cukup untuk membangun kekayaan besar bagi orang biasa untuk masa depan yang terjamin.

Baca Juga : Ini Cara Mudah Investasi Reksadana di Bareksa Agar Cuan Bertambah!

Baca Juga  Saham Gorengan : Pengertian, Ciri-ciri dan Cara Menyikapinya

4. Penghematan pajak

Manfaat dari berinvestasi di reksadana adalah Anda tidak perlu membayar pajak jika dana tersebut menjual saham apapun dari portofolionya selama Anda memegang dana.

Di sisi lain, ketika Anda menjual saham sambil berinvestasi langsung di pasar saham, Anda harus membayar pajak, apapun skenarionya.

Tidak ada manfaat pajak saat berinvestasi di pasar saham. Anda harus membayar pajak 15% untuk keuntungan modal jangka pendek dan pajak 10% atas keuntungan modal jangka panjang.

5. Monitoring

Berinvestasi di pasar saham membutuhkan monitoring yang sering. Mengapa demikian? Sebab, investasi pasar saham adalah hal yang bersifat pribadi.

Tidak ada yang akan melakukan investasi untuk keuntungan diri sendiri dan Anda harus memantau kinerja saham Anda sendiri. Selain itu, karena volatilitas pasar saham yang tinggi, frekuensi monitoring juga harus lebih tinggi.

Sementara untuk reksadana, ada manajer pengelola yang mengurus investasi dan membuat keputusan beli/jual atas nama Anda. Itu sebabnya, ketika berinvestasi di reksadana, Anda tidak perlu terlalu sering memantau dana Anda.

Bagaimanapun juga, Anda harus mengawasi dana yang sudah diinvestasikan setidaknya setiap tahun, sehingga Anda dapat memastikan bahwa kinerja dana sesuai dengan tujuan yang diharapkan.

Baca Juga : 5 Investasi Online yang Cocok untuk Pemula

6. Pembatasan Kelas Aset

Saat berinvestasi di pasar saham, satu-satunya aset yang dapat Anda belanjakan adalah saham perusahaan. Di sisi lain, reksadana memberi Anda kesempatan untuk berinvestasi dalam portofolio yang terdiversifikasi.

Di sinilah perbedaannya, Anda dapat berinvestasi dalam berbagai kelas aset. Misalnya reksadana utang, reksadana berbasis ekuitas, reksadana emas, reksadana hibrida, dll.

7. Waktu yang Dibutuhkan Untuk Berinvestasi

Total waktu yang dibutuhkan untuk berinvestasi langsung di saham jauh lebih banyak dibandingkan reksadana. Hal ini karena fund manager mengelola reksadana.

Namun, untuk investasi langsung di pasar saham, Anda harus melakukan riset untuk menemukan saham terbaik, dan tentu saja riset membutuhkan banyak studi, waktu, dan upaya.

Baca Juga  10 Rekomendasi Bank Tabungan Pendidikan Anak Terbaik

8. Kemudahan Investasi

Untuk berinvestasi di pasar saham, Anda harus membuka akun pialang dengan bantuan pialang saham dan prosesnya bisa memakan waktu selama seminggu untuk dibuka. Tapi, ketika Anda berinvestasi di reksadana, maka prosesnya hanya butuh waktu 10 menit.

Anda tidak memerlukan akun pialang untuk mulai berinvestasi di reksadana. Ada sejumlah platform gratis yang bisa diakses dan Anda dapat mendaftar dalam beberapa menit dan mulai berinvestasi di reksadana.

Baca Juga : Cara Bermain Saham Untuk Pemula Mudah dan Menguntungkan

9. Jangka Waktu Investasi

Umumnya, jangka waktu investasi di reksadana dalam jangka panjang membutuhkan waktu seperti 5 sampai 7 tahun. Dalam hal ini, Anda tidak memperdagangkan dana, tetapi berinvestasi dalam jangka panjang untuk menghasilkan uang dengan apresiasi modal atau pendapatan rutin melalui dana dividen.

Sebaliknya, jika Anda berinvestasi di saham, maka sifatnya bisa jangka panjang atau jangka pendek, tergantung keinginan dan kebutuhan. Anda bahkan dapat menyimpan stok selama seminggu dan mendapatkan pengembalian yang baik.

Setelah mengetahui perbedaan reksadana dan saham, sudahkah Anda memilih langkah apa yang tepat untuk mulai berinvestasi?

Jika Anda seorang investor baru dengan sedikit atau tanpa pengalaman di pasar saham, yang terbaik adalah memulai investasi ekuitas Anda melalui reksadana karena resikonya yang relatif lebih rendah.

Selain itu, Anda juga memiliki manajer investasi yang mengelola investasi Anda. Anda juga memiliki berbagai jenis dana ekuitas dan Anda dapat memilih rencana terbaik untuk mencapai tujuan keuangan berdasarkan toleransi risiko. Kalau dirasa Anda sudah paham dengan cara berinvestasi, maka barulah Anda bisa beralih ke pasar saham.

*NB : Ini hanya merupakan edukasi, bukan ajakan untuk membeli satu produk investasi, pembaca diminta mempertimbangkan sendiri keputusan pembelian. Atur pundi tidak bertanggungjawab atas kerugian yg mungkin timbul.

Related Posts