Home Investasi Risiko Finansial : Pengertian, Jenis dan Contohnya!
risiko finansial

Risiko Finansial : Pengertian, Jenis dan Contohnya!

by Titis NP

Risiko finansial adalah risiko yang bisa didapatkan apabila seseorang mengalami masalah terhadap keuangan. Hal-hal yang berhubungan dengan keuangan memiliki risiko tersendiri sehingga harus diperhatikan oleh semua orang.

Risiko keuangan ada yang bisa dihindari dan ada juga yang tidak bisa dihindari. Namun, dengan melakukan tindakan tertentu biasanya risiko ini masih bisa diatasi sehingga tidak membahayakan baik secara finansial maupun nyawa.

Artikel di bawah ini akan membahas tentang berbagai hal yang berhubungan dengan risiko keuangan. Dengan begitu, semua orang bisa meminimalkan risiko yang dimiliki sehingga bisa menjalankan kehidupannya dengan baik.

Pengertian Risiko Finansial

Risiko finansial adalah suatu risiko yang didapatkan dari hal-hal yang berhubungan dengan keuangan. Resiko ini bisa menyebabkan seseorang kehilangan sesuatu atau bisa juga bisa menyebabkan mereka mengalami kematian.

Cara untuk mendapatkan finansialnya cukup baik seseorang harus melakukan banyak hal. Biasanya itu bisa menyebabkan mereka mengalami risiko yang cukup besar dan terkadang risiko itu tidak bisa ditakar.

Itulah kenapa sangat dianjurkan untuk memahami risiko terkait finansial ini dalam berbagai hal. Seseorang bisa meminimalkan resiko yang dimiliki dan bisa bekerja sesuai dengan baik tanpa menyebabkan masalah pada dirinya.

Jenis Risiko Finansial

Berikut beberapa jenis jenis risiko finansial yang bisa didapatkan oleh seseorang. Ini harus benar-benar diperhatikan agar tidak menyebabkan masalah jangka panjang.

1. Risiko Jangka Pendek

Salah satu risiko dari finansial yang paling sering terjadi adalah risiko jangka pendek. Biasanya risiko jangka pendek ini tidak akan menyebabkan seseorang mengalami perubahan yang cukup signifikan dalam kehidupannya.

Baca Juga  12 Rekomendasi Investasi Saham Jangka Panjang yang Bagus

Misal ketika sedang berbisnis mereka mengalami kerugian karena ada sedikit kesalahan. Resiko ini hanya jangka pendek saja karena masih bisa diperbaiki atau ditingkatkan pada penjualan selanjutnya.

2. Risiko Jangka Panjang 

Selanjutnya adalah risiko jangka panjang yang bisa menyebabkan masalah yang cukup rumit. Biasanya risiko jangka panjang ini bisa muncul apabila seseorang yang mencari uang atau Sumber penghasilan mengalami masalah.

Misal seseorang yang memberikan penghasilan itu mengalami sakit. Bisa juga mereka mengalami hal-hal yang tidak diinginkan seperti cedera ataupun kematian sehingga finansial akan sangat terganggu dalam jangka panjang.

3. Risiko Pendapatan

Selanjutnya adalah risiko pada pendapatan yang dimiliki oleh seseorang. Untuk mendapatkan pendapatan tentu seseorang akan bekerja dengan jenis yang bervariasi. Ada yang bekerja di kantor dan ada juga yang bekerja di luar.

Ketika bekerja di luar tentu seseorang akan memiliki risiko yang cukup besar untuk mengalami kecelakaan. Itulah kenapa biasanya perusahaan selalu mengasuransikan seluruh karyawannya agar jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan bisa tercover.

4. Risiko Utang

Selanjutnya adalah risiko dalam bentuk hutang yang dimiliki oleh seseorang. Risiko dalam bentuk hutang Ini harus benar-benar dipikirkan dengan baik karena bisa menyebabkan hal-hal yang tidak diinginkan di masa depan.

Apalagi jika seseorang sampai mengalami kerugian dalam jumlah yang sangat besar. Hutang Ini bisa menyebabkan mereka tidak mampu menghasilkan apapun dan selalu membayar bunga dalam jumlah yang banyak.

5. Risiko Aset

Terakhir adalah risiko pada aset yang dimiliki. Psiko financial ini sangat penting karena aset yang dimiliki oleh seseorang selalu memiliki risiko yang bervariasi.

Misal jika memiliki aset dalam bentuk saham. Masih ada resiko jika harganya mengalami penurunan sehingga seiring dengan berjalannya waktu bisa mengalami kerugian. Hal ini juga berlaku apabila memiliki aset digital lainnya seperti crypto.

Baca Juga  Stockbit vs Ajaib: Investasi Mana yang Cocok Bagi Pemula?

Apabila di kemudian hari terdapat masalah maka harganya bisa mengalami anjlok. Ini akan menyebabkan kerugian dalam jumlah banyak secara instan. Jadi, harus benar-benar hati-hati ketika membangun aset.

Contoh Risiko Finansial

Berikut beberapa contoh risiko tentang finansial yang bisa saja terjadi pada seseorang. Risiko ini harus diperhatikan agar tidak menyebabkan masalah di kemudian hari.

1. Kehilangan Aset

Salah satu contoh risiko keuangan yang sering terjadi adalah bisa kehilangan aset. Yang dimaksud aset di sini cukup bervariasi oleh aset digital hingga aset dalam bentuk fisik seperti bangunan dan juga tanah.

Apabila seseorang tidak bisa melakukan pengelolaan dengan baik, kemungkinan besar mereka bisa kehilangan itu. Apabila sudah kehilangan biasanya tidak akan bisa atau sulit untuk dikembalikan lagi.

2. Utang Menumpuk

Selanjutnya yang bisa didapatkan adalah utang yang sangat menumpuk. Biasanya otak yang sangat mendukung ini terjadi karena seseorang tidak memiliki kemampuan untuk menyelesaikan utang yang dimiliki.

Mereka akan terus gali lubang tutup lubang hingga jumlahnya semakin membengkak. Apabila hal ini terjadi kemungkinan besar bisa memicu masalahnya cukup serius.

3. Kehilangan Pekerjaan

Selanjutnya adalah risiko kehilangan pekerjaan. Seseorang bisa kehilangan pekerjaan apabila mereka tidak memahami bagaimana manajemen risiko yang harus dilakukan.

Padahal manajemen risiko ini sangat penting agar saat bekerja keselamatan tetap menjadi nomor satu. Apabila terjadi masalah seperti cidera atau sejenisnya maka seseorang akan lebih mudah untuk kehilangan pekerjaan.

4. Tidak Bisa Dapat Uang

Selanjutnya adalah risiko tidak mendapatkan uang sama sekali. Apabila seseorang sampai tidak mendapatkan uang sama sekali, kehidupan yang dimiliki akan semakin buruk.

Itulah kenapa sangat dianjurkan untuk memiliki manajemen risiko yang cukup tinggi. Selain itu, jika sudah memiliki aset yang disimpan, kemungkinan besar kehidupan masih bisa berjalan meskipun dalam jangka pendek.

Baca Juga  Binance vs Indodax: Aplikasi Mana yang Cocok bagi Pemula?

Tips Menurunkan Risiko Finansial

Untuk menghindari adanya risiko keuangan, maka disarankan untuk mengikuti beberapa tips di bawah ini.

1. Manajemen Keuangan

Salah satu cara yang bisa dilakukan untuk menurunkan risiko keuangan adalah dengan melakukan manajemen keuangan. Apabila seseorang bisa melakukan manajemen keuangan maka mereka akan sulit untuk mengalami kerugian.

Kalaupun terjadi masalah di kemudian hari biasanya masih ada dana cadangan. Kenapa sangat disarankan untuk selalu mengelola keuangan dengan baik.

2. Manajemen Utang

Selanjutnya adalah dengan melakukan manajemen utang yang dimiliki dengan baik. Karena manajemen hutang ini sangat penting untuk diperhatikan karena jika tidak maka utang yang dimiliki seseorang akan terus bertambah.

Hutang yang terus bertambah ini akan menyebabkan seseorang mengalami kerugian dalam jumlah yang banyak. Itulah kenapa, Jangan mudah mengambil hutang apabila tidak memiliki kemampuan untuk melunasinya.

3. Investasi yang Tepat

Selanjutnya adalah harus melakukan investasi yang tepat. Investasi yang tepat ini sangat penting untuk menghindari adanya kerugian atau investasi yang lebih mementingkan emosi dibandingkan dengan strategi.

Apabila seseorang melakukan investasi secara sembarangan peluang untuk mendapatkan keuntungan justru kecil. Mereka justru lebih mudah untuk mendapatkan kerugian dalam jumlah yang cukup besar.

4. Bekerja dengan Hati-hati

Selanjutnya adalah bekerja dengan hati-hati karena setiap pekerjaan akan memiliki risiko. Risiko yang cukup besar dari perusahaan bisa menyebabkan seseorang mengalami masalah seperti bisa menyebabkan kecelakaan hingga kehilangan nyawa.

Selain itu juga harus berhati-hati dalam hal konsumsi dana yang tidak diperlukan. Apabila seseorang melakukan konsumsi dana secara terus-menerus, ada kemungkinan mereka tidak bisa mengembalikannya.

Risiko finansial merupakan sesuatu yang tidak boleh dilakukan begitu saja. Karena kucinta diabaikan bisa menyebabkan masalah yang cukup besar seperti masalah keuangan terus-menerus hingga fisik.

Related Posts